RAPID

Friday, July 13

KENAPA GUAN ENG MAHU PENANG PORT?


Siapa yang tak kenal dengan Guan Eng ketua menteri paling celaka dala sejarah Pulau Pinang,
Sikapnya yang tebal dengan semangat perkauman atau rasis, pekat dengan sentimen chauvinis kaum Cina dan mirip kepada fahaman komunisme, maka ramailah juak-juak Pakatan Haram yang membelanya.

Guan Eng telah dinobatkan oleh macainya sebagai “Khalifah” yang tak pernah cukup syarat. Malah yang lebih meloyakan, ada di kalangan penyokong-penyokong PAS yang menganggapnya sebagai bayangan Khalifah Umar Abdul Aziz ketika DAP mula merampas Pulau Pinang.

Namun pada Isnin baru-baru ini, Allah sekali lagi membuktikan bahawa memang benar dakwaan yang menyatakan Guan Eng adalah seorang yang mementingkan kaum sendiri dan bersikap “assobiyyah” meskipun dia gagal membangunkan sebuah pelabuhan terkenal di nusantara.

Nama Penang Port bukanlah satu nama kecil di Selat Melaka.MKP sangat dekat dengan Penang Port ini.Kerana kawasan Parlimen MKP bernaung adalah Tanjong P49 adalah didalam lingkungan Penang Port.
Namun sejak Guan Eng mentadbir Pulau Pinang, keadaan Penang Port semakin membimbangkan di mana struktur kewangannya mencatatkan kerugian yang agak besar. 
Dipercayai ia berpunca dari sabotaj dari Kerajaan pimpinan Guan Eng, termasuk aktiviti pengoperasian haram yang hampir tidak terkawal oleh “tauke-tauke” Cina yang menyokong dan dipercayai memberi sumbangan dana besar kepada DAP. 
Justeru itu maka timbullah cadangan untuk menswastakan pelabuhan yang dimiliki sepenuhnya oleh Kementerian Kewangan tersebut dan nama ahli perniagaan bumiputera terkenal, Tan Sri Syed Mokhtar Al-Bukhari adalah antara nama yang disebut untuk mengambil alih Penang Port. 
Mendengar nama Syed Mokhtar yang banyak mengimarahkan Islam dengan hasil perniagaannya di negara ini, dilaporkan bahawa Guan Eng tidak senang duduk dan bimbang sekiranya Penang Port diambil alih oleh tokoh perniagaan dari Kedah itu. 
Berkemungkinan dia takut pengambilan Penang Port oleh Syed Mokhtar akan menghentikan dan menjejaskan aktiviti-aktiviti “tauke-tauke” Cina yang menabur dana kepada DAP selama ini, apatah lagi PRU ke-13 semakin dekat. 
Maka dia pun menyekat pengambil alihan itu dengan memberi alasan paling tidak profesional, paling bodoh dan sama sekali merugikan jika dilihat dari sudut ekonomi sesebuah syarikat. 
Dalam mesyuaratnya bersama pihak pengurusan Penang Port, Guan Eng mengumumkan bahawa Kerajaan “Rasis” DAP Negeri Pulau Pinang menolak sama sekali pengambil alihan Penang Port oleh Syed Mokhtar. 
Alasannya, Syed Mokhtar adalah “orang luar”, bukan anak Pulau Pinang, dan Guan Eng mahu Penang Port dikendalikan oleh anak tempatan negeri itu! Itu alasannya untuk menolak Syed Mokhtar? Nampaknya Guan Eng sudah melampau dan tidak sedar diri..! seterusnya -PANDORA

No comments:

Followers

My Blog List

PENAFIAN

Hasil tulisan atau gambar yang dipaparkan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi mkp.mkp tidak akan bertanggungjawab atas kerugian disebabkan bahan bahan yang disiarkan di dalam blog ini. Terima kasih.berkongsi maklumat dengan webmasterMKP@gmail.com

Blog Archive